Senin, 21 April 2014

Drama Korea Cunning Single Lady Episode 2 Part 1


 
Seseorang masuk dengan begitu mengesankan dan itu adalah Cha Jung Wo. Ae Ra yang setelah sekian lama tidak melihat Jung Wo hanya bisa melonggo, apa lagi Jung Wo yang ia lihat sekarang begitu berbeda, berkharisma.
Kang Min Young menghampiri JUng Woo dan memberitahu bahwa Ae Ra ada di dalam sel. Ae Ra yang sedari tadi melihat ke arar Jung Woo, kini tertunduk malu saat Jung Woo melihat kearahnya.

Jung Woo yang melihat Ae Ra dalam keadaan kacau seperti itu hanya bisa mendesah dalam diam tanpa mengucapkan sepatah katapun
Polisi yang awalnya tidak percaya bahwa Ae Ra adalah mantan istri seorang CEO Cha Jung Woo, kaget begitu melihat Jung Woo benar benar datang dan sudah ada di depannya. 

Permasalahan Ae Ra akhirnya berakhir dengan kata damai dengan persetujuan bahwa pihak Ae Ra mau membayar atau menganti rugi korban. Saat Si korban akan pulang, si korban menghampiri Jung Woo dan berkata bahwa Jung Woo membuat keputusan bagus dengan bercerai.  Ae Ra yang mendengar hal itu kesal.
Saat Jung Woo akan pulang, Ae Ra berterima kasih karna Jung Woo sudah mau datang kesini diwaktunya yang begitu sibuk tapi belum selesai Ae Ra berbicara Jung Woo sudah memotong dan bilang kalau ia berharap kejadian seperti ini tidak akan terjadi lagi dikemudian hari, ia tidak ingin bertemu Ae Ra lagi.

Ae Ra yang mendengar hal itu terlihat kesal ia lalu berteriak pada Jung Woo,bilang kalau ia juga merasa seperti itu jadi ia harap Jung Woo bisa mengatasi rumor konyol ini agar tidak terjadi lagi.Jung Woo mengatakan iya, ia juga bilang agar mulai sekarang mereka menjaga diri mereka masing masing.
Saat dimobil sekertaris Gil terus saja melihat kearah Jung Woo yang tampaknya mengalami stress mendadak akibat mendadak bertemu dengan mantan istrinya. Jung Woo lalu tanya kenapa tapi Sek. Gil bilang tidak ada apa apa tapi matanya terus mengarah kearah Jung Woo.

Jung Woo lalu dengan tidak sabaran bertanya lagi ada apa, Sek Gil dengan ragu ragu bilang kalau mantan istri Jung Woo ternyata seperti yang ia pikirkan, cantik. mendengar hal itu Jung Woo mendesah dengan keras dan bilang kalau Ae Ra memang cantik "selain itu, dia dianggap madona oleh masyarakat sana"
Flashback
Ae Ra memberikan makanan pada Jung Woo, Ae Ra tanya mengapa Jung Woo selalu makan sup kimchi dan ia juga selalu makan sendirian apa tidak punya teman, apa Jung Woo masuk sekolah hukum. Jung Woo bilang kalau ia tidak masuk sekolah hukum ia masuk sekolah tekhnik untuk jadi seorang insinyur. Ae Ra yang mendengar hal itu lalu meminta Jung Woo untuk melanjutkan makannya. 

Jung Woo memakan makanannya, Jung Woo kaget ketika ia membuka tutup nasinya ia menemukan sebuah telur dadar, Jung Woo langsung menoleh kearah Ae Ra yang tidak jauh dari sana. Ae Ra yang melihat Jung Woo langsung mengedipkan matanya dengan genit, JUng Woo yang melihat hal itu seperti terhipnotis, nyengir nggak keruan, hehhehehe lalu ia segera memakan telur itu dengan lahapnya.

Dia tidak hanya mempunyai wajah yang cantik tapi juga mempunyai hati yang baik. dia juga mempercayaiku lebih dari siapapun.
Tapi dia seratus persen berubah ketika usaha bisnisku gagal.


Jung Woo yang baru pulang tidak bisa membuka pintu rumahnya sendiri. Jung Woo lalu memanggil Ae Ra dari atas rumah mereka dan bilang kalau dia kedinginan dan ingin masuk tapi tanpa ampun Ae Ra yang melihat Jung Woo seperti itu dengan cueknya mengacukan dirinya dan malah mematikan lampu rumah mereka.

Flashback End
Jung Woo tersenyum miris mengingat masa lalunya, matanya berkaca kaca. Sek Gil yang mendengar cerita Jung Woo lalu bilang apakah itu alasannya Jung Woo tidak memberikan tunjangan uang pada mantan istrinya.

Mendengar hal itu Jung Woo ngamuk apa maksud Sek. Gil kalau dia tidak mau memberikan mntan istrinya tunjangan, Ae Ra yang tidak mau saat ia akan memberikannya. dengan kesalnya Jung Woo bilang, apa Sek. Gil tau bagaimana Ae Ra memperlakukannya waktu itu.
Flashback
Jung Woo tanya bagaimana dengan tunjangan uang buat Ae Ra, Ae Ra lalu bilang memangnya Jung Woo masih punya uang dari mana Jung Woo mendapat uang tersebut. JunG Woo lalu bilang kalau ia mendapatkannya dari hasil penjualan kantor....... Ae Ra langsung memotongnya dan bilang kalau Jung Woo tidak perlu melakukan hal itu, ia tidak akan mengambilnya, dan jangan pernah Jung Woo menelponnya dengan alasan apapun termasukTunjangan uang tersebut.

"Diam dan pergilah dari kehidupanku" Seru Ae Ra pada Jung Woo.

Flashback End
"Diam dan Pergi dari Kehidupanku" Jung Woo tertawa miris mengingat kata kata Ae Ra, ia kesal kenapa ia tadi tidak mengembalikan kata kata itu pada Ae Ra.
Sek Gil yang mendengar hal itu lalu bilang setelah mendengar itu semua dari Jung Woo rasa rasanya ia takut untuk menikah. Sek. Gil lalu bilang lagi "Tapi Presdir Cha..... mantan istrimu. dia mungkin menyesal dan akan memukul kepalanya sendiri setelah melihatmu hari ini"
Jung Woo yang mendengar hal itu tampak senang mengetahui kenyataan bahwa Ae Ra menyesal karna membuangnya waktu itu, ia tersenyum.
Sementara yang sedang dibicarakan malah terlihat kesal pada Jung Woo, karna ketika mereka bertemu tadi Jung Woo sama sekali tidak mengatakan maaf atau semacamnya karna rumor ini. Min Young yang mendengar hal itu lalu bilang kalau Jung Woo bukanlah orang yang akan melakukan hal seperti itu, dan lagi itu bukan kesalahannya.
Ae Ra lalu bilang kalau rumor ini tidak akan muncul, jika Jung Woo tidak mengatakan apa apa, pasti Jung Woo sudah mengatakan sesuatu tentangnya, apa Min Young pernah melihat ada asap tapi tidak ada api?.
Ae Ra lalu teringat bagaimana Min Young tau nomor telpon Jung Woo, Min Young yang ditanya seperti itu hanya menjawab kalau ia hanya mencoba nomor telpon Jung Woo yang lama dan ternyata itu tersambung dan di angkat oleh Jung Woo. Mendengar hal itu Ae Ra tampak memikirkan sesuatu, ia bilang ternyata Jung Woo tidak mengganti nomornya. Ae Ra terkejut ketika melihat wajahnya yang belepotan dikaca, dan wajahnya sudah seperti ini semanjak tadi?
sementara Min Young, ia malah sibuk berfikir apa mungkin Jung Woo tidak mengganti nomornya karna menunggu telpon dari Ae Ra.
Dan ternyata prediksi Min Young sama dengan sek. Gil, kenapa selama ini Jung Woo tidak mengganti nomor telponnya, apa karna ia menunggu telpon dari Ae Ra. Jung Woo yang mendengar hal itu segera membantah, ia bilang kalau sek. Gil itu gila, mengapa juga ia harus mengganti nomor telponnya sementara ia sama sekali tidak melakukan kesalahan.
mendengar jawaban Jung Woo yang begitu sewot dan ngotot, sek. Gil lalu bilang kalau ia hanya bertanya, tapi mendengar suara Jung Woo yang begitu sewot ia malah curiga kalau Jung Woo masih mempunyai perasaan terhadap Ae Ra. Jung Woo yang mendengar hal itu tambah sewot ia bilang kalau ia sama sekali tidak tau siapa yang menelepon waktu itu, makanya ia angkat.

sambil membuka sepatunya dengan kesal Jung Woo berkata
"aku sudah menghapusnya dari memoriku."

"dia adalah kekeliruan dalam hidupku. MISTAKE"

"The Biggest Mistake in my life"
Seperti saling menyaut di rumah Ae Ra bilang siapa yang seharusnya bilang seperti itu. "mari mulai sekarang menjaga diri mereka masing masing" "heh siapa yang seharusnya menasehati siapa" seru Ae Ra kesal.

Min Young lalu bilang kalau JUNG Woo termasuk laki laki yang setia karna di tengah malam seperti ini dia mau datang ke kantor polisi dan menjamin Ae Ra, padahal kalau dipikir Jung Woo tidak harus datang tadi.
Ae Ra yang mendengar hal itu lalu bilang kalau Jung Woo memang seharusnya datang kalau tidak dia akan mati, tapi Min Young bilang lagi kenapa seperti itu, Jung Woo berhak tidak pergi jika ia tidak ingin pergi, jangan bilang kalau Ae Ra masih berfikir kalau Jung Woo masih terpuruk karna perceraiannya dengan Ae Ra.
Ae Ra yang mendengar hal itu langsung protes pada temannya sebenarnya temannya ini berteman dengan siapa ia atau JUng Woo? kenapa dari tadi Min Young selalu berpihak pada Jung Woo. Min Young lalu bilang bukan seperti itu, ia hanya merasa bersalah. Ae rA yang mendengar hal itu lalu bilang kalau tidak ada yang perlu merasa bersalah karna ia akan lebih lebih lebih lebih dan lebihhhhhhh sukses dari pada JUng Woo.
"bagaimana? bagaimana caranya untuk lebih lebih lebih lebih dan lebihhhhhhhhh sukses dari pada drinya?"seru Min Young kesal.  Min Young menambahkan kalau sebaiknya mereka jujur saya apa yang ada di realita sekarang, tidak ada yang dapat dilihat dari dirinya dan Ae Ra. 

Ae Ra tersingung dengan ucapan Min Young ia bilang kalau kata kata Min Young sangat kasar, Min Young sebenarnya mau bilang kan kalau Jung Woo sempurna jadi ia bisa memliki semuanya sedangkan dia, tidak ada yang dapat laki laki lihat darinya. setelah mengatakan hal itu Ae Ra keluar dari rumah, ngambek.
Karna bertengkar dengan Min Young akhirnya Ae Ra memilih tidur di tempat sauna, dan ketika disana tanpa mengenal siapapun Ae Ra menguping ibu ibu yang sedang ngerumpi tentang seorang laki laki dry cleaner yang menjadi begitu kaya ketika ia bercerai dengan istrinya..
dan yang lebih menarik untuk Ae Ra dengar adalah ketika laki laki itu berkencan dengan semua wanita yang berbeda beda ternyata ia lebih suka dengan mantan istrinya yang terdahulu, laki laki itu bilang kalau lebih baik mengetahui semua keburukan mantan istrinya dari pada tidak tau sama sekali dan yang paling hot adalah setelah mereka bercerai dan bersama lagi mereka terlihat lebih semakin mesra.
Ae Ra yang menguping hal itu saking senangnya menguping pembicaraan itu tanpa sadar memukul mukul ibu ibu yang bercerita, sampe sampe ibu itu melonggo sendiri liat Ae Ra yang tidak ia kenal bersikap sok akrab, heheheh.
Karna terlalu penasaran dengan kehidupan Jung Woo yang sekarang Ae Ra sampe sampe mencari tau semua berita tentang Jung Woo. Ae Ra men-searchnya di SimSearch dan mendapati begituuuuu banyak berita tentang Jung Woo yang sedang membuming, terutama tentang penghargaan yang JUng Woo terima atas aplikasi messangger DONTALK yang diluncurkan oleh perusahaannya.
Melihat hal itu Ae Ra seakan tidak percaya, ia lalu memukul mukul kepalanya ke tembok disampingnya mengingat perkataan temannya Min Young yang bilang kalau Jung Woo sekarang sudah begitu kaya, mengapa Ae Ra tidak berpisah darinya ketika Jung Woo sudah kaya saja, dan masih banyak lagi.
Ae Ra tidak bisa tidur di tempat sauna, Ae Ra terus membolak balikkan tubuhnya seperti ikan yang sedang digoreng, ia terus teringat sikap Jung Woo padanya ketika dikantor polisi, Ae Ra begitu kesal karna Jung Woo begitu dingin padanya.
Karna Ae Ra begitu berisik, Ahjumma yang ada di sebelah Ae Ra melotot kearah Ae Ra, Ae Ra yang mengetahui kalau dirinya salah segera berpura pura tidak tau dan membalikkan tubuhnya kearah yang berlawanan dengan ahjumma tersebut.
"Aku dengar Tiger Woods memberikan 20 juta dolar untuk mantan istrinya sebagai tunjangan" seru Sek. Gil saat ia dan Jung Woo sedang bersiap siap untuk pergi kerja.

Jung Woo yang mendengar hal itu menoleh kearah Sek. Gil tampak berfikir, Sek. Gil yang dilihat seperti itu lalu tertawa dan bilang "ah.... itu karna Tiger Woods yang melakukan kesalahan"

"sebenarnya, berapa lama kau menikah, penyebab perceraian, pembagian kekayaan, itu adalah alasan dari keadaan semuanya."

"aku tidak punya kesalahan yang dapat dijadikan sebuah alasan untuk bercerai seperti itu. dan lagi wanita itu tidak punya alasan untuk mengangguku lagi" seru Jung Woo tegas

Sek. Gil yang mendengar hal itu langsung nyeletuk, "eiiiiiiiiii, seorang laki laki tidak boleh mengucakan 2 hal berbeda dari mulutnya"

Jung Woo yang mendengar celetukan Sek. Gil lalu menoleh kearah Sek. Gil tanda tidak setuju,
Sek. Gil melanjutkan, "bukankah kau mengatakannya pada wawancara waktu itu? seseorang yang menggertakkan giginya sendiri dan mencoba untuk menjadi sukses. jika orang itu tidak ada dalam hidupmu, kau tidak akan menjadi sesukses sekarang kan. kau mengatakan itu. seru Sek Gil meyakinkan jung Woo bahwa Jung Woo pernah mengatakan hal itu.
"dan orang itu, adalah mantan istrimu kan?"seru Sek. Gil menyelidik
Jung Woo yang mendengar hal itu tidak bisa berkata apa apa, ia hanya diam lalu pergi membenarkan ucapan sek. Gil.

Sek. Gil yang melihat sikap Jung Woo tampak tambah curiga kalau perkiraannya benar, ia lalu dengan cutenya memuji dirinya sendiri kalau semua apa yang ia katakan selalu saja benar.
Sedangkan Ae Ra terbangun kaget begitu melihat pesan yang baru ia dapatkan,

"aku punya sesuatu yang ingin aku katakan,
luangkanlah waktumu.

Cha Jung Woo.
"


sangking tidak percayanya Ae Ra mencubit pahanya sendiri,
heehhe
Ae Ra lalu tampak berfikir bagaimana cara membalas pesan Jung Woo, ia lalu mengetikkan sesuatu.

"beruntunglah, aku hari ini libur...."

tapi kemudian Ae Ra berfikir kalau ia membalas pesan JUng Woo seperti ini, maka kesannya ia begitu menunggu telpon dari Jung Woo. Ae Ra kemudian menghapusnya dan mengantinya dengan

"apa yang ingin kau bicarakan?"

Ae Ra menunggu dengan tidak sabaran balasan dari Jung Woo, dan saat ia menerima balasan dari Jung Woo, mata Ae Ra langsung melotot seakan mau keluar.

"ayo bertemu hari ini,
dimana kita bisa bertemu"

Ae Ra tersipu malu melihat balasan dari jung Woo, ia lalu membalasnnya dengan,

"aku punya urusan di gangnam jadi ayo kita bertemu di kantor mu saja."

"Baiklah" jawab Jung Woo singkat
Untuk bertemu dengan Jung Woo, Ae Ra rela menelpon tempatnya bekerja dan berpura pura sakit,

padahal?

huhuhu ia ada disebuah salon untuk menata rambutnya, dandan gitu kan mau ketemu mantan suami, hihiihih.
Ae Ra tiba di didepan perusahaan Jung Woo dan saat ia akan masuk kekantor Jung Woo, tanpa sengaja ia berpapasan dengan Yeo In, mereka berdua saling bertatapan.
Saat Ae Ra dan Jung Woo bertemu, terlihat sekali kalau Ae Ra ingin berlama lama di kantor Jung Woo, Ae Ra berbasa basi melihat ke sekeliling kantor Jung Woo. tapi hal itu tidak di tanggapi Jung Woo, Jung Woo bahkan dengan dingin nya meminta Ae Ra untuk duduk.
Ae Ra terlihat menajamkan matanya saat seorang wanita dengan tubuh yang bagus masuk dan memberikan mereka minuman, Jung Woo entah sengaja untuk memanas manasi Ae Ra atau mungkin mau pamer ke Ae Ra bahwa ia sekarang sudah mapan dan selalu di incar banyak orang, seperti memancing pembicaraan pada wanita tersebut dengan tanya jam berapa ia harus pergi ke universitas Seoul hari ini.
Wanita itu lalu menjawab kalau Jung WoO harus pergi am 4 nanti, wanita itu lalu tersenyum pada Jung Woo dan Jung Woo juga balik tersenyum pada wanita itu, lain ketika wanita itu tersnyum pada Ae Ra, Ae Ra dengan cemberutnya terus menajamkan matanya pada wanita itu tanda tidak suka.
Jung Woo bersikap seakan tidak melihat tingkah Ae Ra tadi dan malah terlihat pamer kalau sekarang ia sudah banyak dicari orang dan hari ini ia bahkan harus ke universitas Seoul untuk memberikan sedikit tips atau semacamnya oleh dosen yang ada disana.
Ae Ra yang mendengar hal itu tersenyum, dan bilang kalau JUng Woo memang harus melakukan hal itu untuk para juniornya dan pasti sekarang mereka semua sangat bangga pada Jung Woo. Jung Woo yang mendengar hal itu bukannya menyangkal dan bersikap rendah diri tapi ia dengan PD nya bilang kalau itu memang sesuatu yang tidak bisa dipungkiri, ia tidak bisa mengatakan kalau itu tidak benar.
A e Ra sedikit kaget dengan sikap Jung Woo yang sekarang tapi kemudian Ae Ra mengucapkan terima kasih karna Jung Woo kemrin mau datang untuk menjaminnya. Jung Woo bilang kalau ia tidak apa apa, hal itu memang bisa saja terjadi.
Ae Ra lalu tanya sebenarnya apa yang ingin Jung Woo katakan, ia sedikit kaget ketika menerima pesan teks dari Jung Woo. Jung Woo bilang kaget? apa Ae Ra tidak berfikir kalau ia memanggilnya hari ini karna ada hubungannya dengan kejadian kemarin.
Jung Woo lalu mengeluarkan sebuah amplop, ia memberikan itu pada Ae Ra sebagai tunjangan, Ae Ra yang melihat hal itu kaget. Jung Woo melanjutkan kalau sebenarnya ia tau Ae Ra tidak ingin mengambil tunjangan ini, tapi ia tidak ingin sesuatu seperti malam kemarin terulang lagi, dan hal itu akan melibatkan dirinya, makanya sekarang ia memberikan tunjangan pada Ae Ra.
Ae Ra yang kesal berusaha tenang, ia lalu bilang apa Jung Woo menyuruhnya kesini hanya untuk memberikannya ini? Jung Woo mengatakan iya. sekali lagi Ae Ra mencoba menahan amarahnya, ia menahannya dengan mencoba minum.
Tapi ternyata kekagetannya tdak berhenti sampai disitu, Jung Woo bahkan menyodorkannya sebuah kontrak yang berisi bahwa dikemudian hari Ae Ra tidak akan merecokinya lagi dengan meminta uang tunjangan, Jung Woo meminta Ae Ra untuk menandatangani kontrak tersebut jika Ae Raz menyetujuinya.

Gelas yang Ae Ra pegang bergetar, ia sudah begitu kuat untuk menahan amarahnya tapi akhinya Ae Ra tidak bisa menahannya lagi begitu melihat JUng Woo mengeluarkan sebuah pena dan memberikan padanya untuk menandatangani kontrak tersebut.

"Cha JunG Woo, kau sudah sangat berubah"
"Kontrak? (Ae Ra tertawa) mengapa? mengapa tidak kau pinta aku untuk membuat surat permohonan maaf saja? apa aku ini seperti seorang pengemis? setelah aku menandatangani kontrak ini lalu mengambil uangmu?"
"aku tidak tau seberapa banyak uang yang kau letakkan di amplop ini, tapi tidak perduli seberapa banyak kau meletakkan uang di amplop ini, ini tidaklah cukup"
"saat aku memikirkan, bagaimana kau sudah merusak hidupku."
Ae Ra berdiri dan mengambil amplop tersebut dan merobek robeknya," bahkan satu miliarpun tidaklah cukup, apa kau tau? jadi jangan meremehkanku dengan uang ini" seru Ae Ra lalu melempar sobekan kertas itu di wajah Jung Woo dan melangkah pergi.
Tapi kemudian Ae Ra kembali lagi dan bilang "aku berterima kasih untuk kemarin, itulah mengapa aku datang. aku tidak mempunyai motive lain untuk datang kesini
Kakak Ae Ra Soo Chul yang baru saja pulang dari vietman langsung menelpon Ae Ra begitu tau kalau sekarang JUng Woo akan menjadi seorang Chebol, Jung Woo saat ini sudah sukses. Ae Ra yang baru saja keluar dari kantor Jung Woo langsung berteriak marah pada kakaknya, mengapa kakaknya harus megurusi hal ini, dan jangan coba coba untuk memanfaatkan hal ini.
Soo Chul tidak habis pikir dengan tempramen adiknya ini, ia lalu bilang pada ibunya kalau itulah sebabnya ia tidak boleh keluar dari rumah waluapun hanya satu jam, lihat saja menantu mereka bahkan sudah menjadi seorang chebol sekarang. Soo Chul lalu tanya apa ibunya sudah menelpon Jung Woo, ibu yang ada didepan anaknya itu lalu bilang untuk apa menelpon Jung Woo, itu akan membuatnya marah saja.
Ayah Ae Ra lalu datang, Soo Chul yang sudah lama tidak melihat ayahnya lalu menghampri ayahnya dan bilang kalau sekarang ayahnya sudah terlihat semakin tua, lihat saja rambutnya sudah putih semua, heh kayaknya nie laki laki berdua hanya bisa menghambur hamburkan uang., ckckcckkc.
Ae Ra pulang kerumah dengan mengendap endap, setelah ngambek semalaman, Ae Ra diam diam pergi kekamar Min Young sahabatnya tapi hal itu ia urungkan ketika melihat Min Young yang keluar dari kamarnya sendiri, Ae Ra langsung putar balik kekamarnya sendiri.
Min Young yang melihat hal itu kesal dengan kelakuan Ae Ra, ia lalu mencoba menguping di depan kamar Ae Ra tapi kali ini ia yang hampir ketauan oleh Ae Ra saat Ae Ra membuka pintu kamarnya. Min Young langsung mengambil langkah seribu pergi dari sana.
dengan sikap yang kekanak kanakan kedua sahabat ini saling acuh tidak menyapa. Tapi akhirnya Min Young tidak tahan, ia lalu menengur Ae Ra dari mana saja Ae Ra dan ia belum pernah melihat baju yang Ae Ra pakai hari ini sebelumnya, apa itu baju baru.
Ae Ra yang masih gengsi berbicara pada Min Young hanya menjawab singkat, iya. Min Young lalu tanya memangnya Ae Ra bertemu siapa hari ini, Ae Ra dengan lembut an santainya bilang kalau ia baru saja bertemu dengan Cha Jung Woo.
Min Young kaget, ia lalu meminta Ae Ra untuk menceritakan hal itu padanya. Ae Ra lalu bilang kalau ceritanya panjang dan mereka harus mencari tempat duduk yang nyaman. tanpa disuruh lagi Min Young langsung mempersilahkan Ae Ra duduk.
Dan Min Young kaget ketika ternyata cerita yang Ae Ra ceritakan padanya jauh melenceng dari harapannya. ia kaget begitu tau kalau Jung Woo meminta Ae Ra untuk datang ke kantornya hanya untuk memberikan uang tunjangan, dan ia lebih kaget lagi ketika Ae Ra tidak mengambilnya.
Ae Ra lalu bilang kalau ia tidak mungkin mengambilnya, ia juga punya harga diri. Min Young membenarkan kalau Ae Ra tidak boleh mengambil uang itu tapi wajah Min Young mengeluarkan raut yang beda dari apa yang ia katakan, ia seperti bilang mengapa Ae Ra tidak mengambil uang itu pdahal kan Ae Ra juga butuh uang saat ini.
Soo Chul kakak Ae Ra datang kekantor Jung Woo, dengan gayanya ia bilang kalau ia baru tau kalau jung Woo sudah sukses seperti ini, ia lalu memberikan selamat pada Jung Woo. Jung Woo tersenyum ia lalu bilang kalau Soo Chul jarang sekali terlihat, Soo Chul lalu bilang kalau ia berada dinegara lain melakukan bisnis makanya ia baru tau Jung Woo sudah sukses dan baru datang sekarang.
JUng Woo lalu bilang kalau ia baru saja akan menelpon Soo Chul, Jung Woo lalu memberikan sebuah amplop pada Soo Chul, Soo Chul yang menerima hal itu kaget dan matanya langsung ijooooo tanpa berkedip.

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar